Pasca Pemilu, Kesbangpol Rohul Himbau Warga Tak Lagi Larut Dalam Politik Identitas.

PASIRPENGARAIAN- Politik Identitas yang kental terasa pada Pelaksanaan Pemilu 2019 lalu, diperkirakan juga bakal terjadi pada Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) Rohul 2020. Belum lagi masuk tahapan Pilkada, indikasi tersebut sudah  terasa, dari riuhnya percakapan dan Ekspresi di media social, terkait Calon Kriteria Kepala Daerah.

 

Indikasi penggunaan politik identitas pada Pilkada Rohul ini juga tak dibantah Kepala Kesatuan Bangsa dan Politik (Kesbangpol) Kabupaten Rokan Hulu, Musri. Menurutnya, masyarakat Rohul hendaknya dewasa dalam menyikapi isu-isu Politik identitas dan tetap mengedepan Persatuan dan Kesatuan.

 

“kita menghimbau masyarakat rohul agar tidak larutlah dalam suasana Pemilu 2019, dimana politik identitas itu sangat kental terasa, kita harus bijak dan dewasa dalam berpolitik” Cakap Musri Minggu (26/5/2019).

 

Menurut Musri, mengembangkan isu-isu Politik identitas di media sosial, merupakan tindakan tidak bijak dan cenderung menimbulkan perpecahan antar sesama anak bangsa di negeri seribu suluk. Sebab, Kabupaten Rokan Hulu, adalah  daerah yang plural, dimana masyarakatnya terdiri dari berbagai suku bangsa, RAS Dan Agama.

 

“Jika Politik Identitas terus disuarakan, tentunya dikawatirkan,  Polarisasi seperti yang terjadi pada pemilu 2019 juga akan terjadi di rokan hulu, dan ini tidak kita inginkan, karena akan mengancam kerukunan dan Ikatan social yang sudah terjalin selama ini di Rokan Hulu” Pesannya.  

 

Hal senada juga diungkapkan Politisi Partai Gerindra Rohul, Novliwanda Ade Putra ST. Pria yang kembali terpilih Menjadi Anggota DPRD Rohul itu berpendapat, Politik Idintitas dapat merusak kebinekaan dan merugikan kita sebagai sebuah bangsa yang selama ini hidup berdampingan dengan perbedaan suku bangsa, ras, agama dan budaya yang telah menjadi khasanah kekayaan nasional.

 

Semua lini mulai dari Insan Pers, LSM dan lembaga lain diharapkan dapat bergandeng tangan mencegah berkembangya isu-isu politik identitas ini di rohul, dengan cara mensosialisasikan dampak yang di timbulkan dari Penggunaan politik Identitas tersebut.

 

“Sebagai anak daerah Rohul, kita harusnya mengedepankan visi misi program dan kinerja dari calon kepala Daerah. asalkan mereka orang indonesia, menurut saya sah sah saja menjabati jabatan politik.  kita harus melihat konteks nya dari sisi progam, tidak dari dia bersuku apa, budaya apa tapi lebih melihat visi  dia ingin  Rokan hulu itu seperti apa” .Pungkasnya

 

“Walaupun akhir-akhir ini berkembang, saya berharap kita di rohul jangan ikut ikutan seperti itu. dalam perpolitikan kedepan, janganlah kita mengkronfrontir perbedaan suku ras dan sebagainya.” Pungkasnya.

 


Post Terkait